goglobalwithtwitterbanner

Menggunakan Twitter untuk menuturkannya

#TwitterVoices: With Our Words

oleh Zellie Imani

Ketika Gubernur New Jersey Phil Murphy mengumumkan keadaan darurat dan mengeluarkan perintah tinggal di rumah, saya, seperti kebanyakan orang Amerika lainnya, pergi berbelanja untuk menimbun makanan dan kebutuhan lain. Ketika saya melihat baris antrean memanjang dan rak-rak kosong, saya memutuskan untuk melakukan pembelian tidak hanya untuk diri saya sendiri, tetapi juga untuk ibu dan saudara perempuan saya. Tetapi ketika saya menunggu kasir untuk mengantongi barang-barang saya, saya memikirkan banyak orang yang tidak memiliki uang tunai untuk membeli barang sebelum terjual habis. Atau mereka yang tidak memiliki anggota keluarga untuk berbelanja untuk mereka. Dengan cepat tampak bahwa COVID-19, seperti rasisme, adalah virus yang akan berdampak secara tidak proporsional terhadap komunitas miskin dan kulit hitam serta coklat. 

Perintah Gubernur Phil Murphy untuk tinggal di rumah adalah perintah eksekutif yang penting untuk menghentikan penyebaran coronavirus yang mematikan. Meskipun itu mungkin telah mencegah banyak orang menderita gejala COVID-19, perintah itu tidak mencegah masyarakat yang sudah menderita kerawanan pangan. Jika tujuannya adalah agar populasi yang paling rentan selamat dari pandemi melalui karantina mandiri, bagaimana mereka bisa bertahan jika mereka tidak dapat meninggalkan rumah untuk mengambil bahan makanan, obat-obatan, dan kebutuhan untuk menopang diri mereka sendiri?

Saat itu, saya mulai melihat para aktivis di timeline Twitter saya membagikan lembar pendaftaran untuk bergabung dengan jaringan bantuan timbal balik. Jaringan-jaringan ini dengan cepat menjamur di seluruh negeri. Mereka adalah kelompok orang yang secara mandiri mengatur pembagian sumber daya dan dukungan kepada tetangga yang membutuhkan bantuan untuk bertahan hidup dari pandemi. Menyadari nilai dalam formulir ini, saya melakukan apa yang selayaknya dilakukan oleh semua penyelenggara: saya menyalinnya.

Seraya ancaman kerawanan pangan tumbuh, IHOP lokal menghubungi saya; mereka ingin menyumbangkan sarapan. Saya menghubungi panti asuhan setempat untuk melihat apakah mereka dapat dan bersedia menerima sumbangan makanan. Saya mengantarkan 25 paket sarapan selama beberapa hari sampai seorang senior bertanya, "Apakah Anda juga memberikan makan malam?" Saya berkata, "Tentu." Dan sekarang, kami memberikan 200 paket makan malam, 3 hari seminggu untuk manula di seluruh kota Paterson.

Ketika permintaan akan sumber daya meningkat, begitu pula kebutuhan akan bantuan dan dana tambahan. Dengan berbagi foto, video, dan perjalanan kami di Twitter, kami mulai mengumpulkan cukup uang untuk mengembangkan dan melanjutkan operasi kami. Orang-orang menikmati rekaman di balik layar menyiapkan makanan dan foto para manula yang menerimanya. Kami sangat bergantung pada orang lain yang melihat dan membagikan Tweet kami untuk mengumpulkan uang guna mempertahankan sikap saling membantu kami. Memposting di Twitter memungkinkan kami untuk mengumpulkan dukungan dari luar komunitas lokal kami, dan dengan cepat diketahui oleh media yang kemudian meliput pekerjaan kami. 

Tetapi memposting di Twitter bukan sekadar cara untuk mendapatkan keterpaparan. Twitter selama ini menjadi platform untuk berbagi tentang kehidupan dan pemikiran Anda dengan orang lain. Ada ratusan infeksi baru di kota saya. Puluhan kasus kematian baru. Saya dan tim saya selalu khawatir kami akan menjadi yang berikutnya. Kami berbagi kebaikan. Tapi kami juga berbagi keburukan. Kami terus-menerus mendiskusikan penghentian operasi. Tetapi setiap hari, kami mendapati diri kami kembali di restoran bersiap untuk mengantarkan kepada para manula yang mulai menjalin ikatan dengan kami.

Seperti salah seorang manula yang mengatakan kepada saya bahwa mereka membutuhkan persediaan. Saya menelepon untuk memberi tahu dia bahwa saya telah membelinya. Saat menelepon, dia memberi tahu saya bahwa dia belum bisa mendapatkan obatnya. Saya bilang kepadanya bahwa saya akan mengambilnya. Dia bilang dia ingin memelukku, tetapi tidak bisa.

Momen seperti ini berarti bagi saya. Tetapi ketika saya membagikan momen-momen ini di Twitter, saya belajar bahwa itu juga berarti bagi orang lain. Momen-momen inilah yang menghubungkan saya dengan orang asing secara online, bukan sekadar pengikut balik. Twitter adalah platform yang memungkinkan kita berbagi cerita, jadi saran saya kepada orang lain adalah, "Tuturkan".

Upaya kami mengajarkan kepada kami bahwa komunitas tidak hanya berarti tinggal di dekat seseorang, tetapi mendukung sesama manusia pada saat dibutuhkan. Sebelum pandemi, banyak di antara kita memiliki jaringan online, pandemi mengubahnya menjadi komunitas online. Keamanan adalah kata kerja. Komunitas adalah cara kita akan melewati masa ini.

Komunitas adalah cara kita akan bebas.

___________________________________________________________________

Dasar-dasar Dukungan oleh Twitter

Twitter memiliki semua fitur yang Anda butuhkan untuk menuturkan cerita Anda juga:

  • Buat Utas Tweet Anda untuk dampak sebesar mungkin.
  • Temukan komunitas Anda melalui Topik dan Daftar
  • Tetap terorganisasi dan bantu sebarkan kabar menggunakan hashtag.
  • Bagikan lebih banyak dengan komunitasmu melalui Retweet (dengan atau tanpa komentar).
  • Bagikan foto dan video dengan pengikut Anda dan komunitas untuk sentuhan yang lebih personal.
  • Bagikan apa yang sedang terjadi dengan siaran langsung.
  • Kustomisasikan profil Anda: perbarui selalu bio Anda dan sematkan pesan Anda yang paling darurat dan kritis di bagian atas profil.

TENTANG PENULIS
Zellie Imani adalah penulis, edukator, dan penyelenggara. Dia juga rekan pendiri Black Liberation Collective, Kolektif remaja kulit hitam yang bertujuan untuk mentransformasi pendidikan menengah ke atas melalui kesatuan, penciptaan koalisi, tindakan langsung, dan pendidikan politik.

 

TENTANG SERI
#TwitterVoices: With Our Words adalah artikel-artikel yang memaparkan berbagai komunitas di Twitter. Seri ini mencakup wawancara, kasus penggunaan, dan penjelasan kata-kata dalam tindakan nyata dari peraturan dan penegakan kami serta bagaimana orang-orang yang nyata menggunakan platform kami dan membesarkannya. #TwitterVoices: With Our Words bertujuan meningkatkan advokasi melalui pemahaman dan empati yang lebih besar di seluruh spektrum luas akun, hashtag, dan komunitas. 

 

Memarkahi atau menyebarkan artikel ini

Apakah artikel ini bermanfaat?

Terima kasih atas umpan balik Anda. Kami senang dapat membantu!

Terima kasih atas umpan balik Anda. Bagaimana kami dapat meningkatkan artikel ini?

Terima kasih atas umpan balik Anda. Komentar Anda akan membantu kami meningkatkan artikel di masa mendatang.